Polewali Mandar mukhsinpro@gmail.com 081342023999

Blognya Anak Muda

Top Billboard on this Weekend

Thursday, December 10, 2015

Hal Ngeselin Saat Main Clash Of Clans

Sebagai mahasiswa semester 4 gue mulai mengalami kejenuhan di dunia perkuliahan. Gue ngerasa tiap hari kerjaan gue Cuma ketemu tugas, tugas, dosen, tugas lagi. Beberapa teman menyarankan gue untuk mencari kesibukan lain di luar dunia kampus. Gue pun turuti sarannya dan menemukan kegiatan baru:

MAIN CLASH OF CLANS.

Iya, paragraph di atas emang bisa-bisanya gue aja bikin intermezzo.

Udah sebulan gue main Clash of Clans dan ternyata game ini bikin kecanduan banget. Buat yang follow twitter gue (@yogaesce) pasti sering liat gue ngetweet soal game ini. Untuk memperjelas apa itu Clash of Clans, gue jelasin dikit…

Jadi, Clash of Clans itu game strategi online buat para pengguna iOS dan Android, bisa di download di playstore dan gratis! Cara mainnya gampang, cukup bangun desa dan pertahankan desa kalian dari serangan desa lain. Nah, bangun desa itu memerlukan dua hal: Gold dan Elixir (atau disebutnya loots).

Loots didapet dari pabrik yang kita bangun.

Kalo kekurangan loots? Kalian bisa nyerang desa lain juga loh! Kalo kalian menang setelah nyerang desa, selain loots bertambah, trofi dan level kalian akan bertambah. Semakin tinggi level dan trofi, kalian bisa bergabung di clan. Clan itu semacam perkumpulan gitu, jadi kalo udah gabung clan kalian bisa minta bantuan pasukan buat nyerang desa lain. Yang lebih asoy adalah kalian bisa perang antar clan (Clan Wars). Kalo menang di clan wars, loots yang kalian dapet lumayan gede.

Gue sendiri gabung di clan orang Malaysia, namanya The GaMeRz. Iya, gue tau nama ini alay. Banget. Selama sebulan ini gue main, perasaan gue campur aduk. Penasaran, seneng, kesel, macem-macem. Tapi, belakangan ini gue main banyakan keselnya. Ini beberapa hal yang bikin kesel saat main Clash of Clans:
KONEKSI GAK STABIL

Karena Clash of Clans ini game yang membutuhkan koneksi internet, kadang koneksi bisa bikin mood main berubah menjadi emosi. Gue pernah lagi asik nyerang desa lain, tiba-tiba koneksi provider gue gak stabil. Penyerangan gue ke desa tadi dianggap selesai. Yang ngeselinnya? Gue dianggap “surrender” dan trofi gue turun! Kampret!

CLAN-MATE GAK NGERTI APA MAU KITA

Clan-mate itu istilah untuk temen yang satu clan sama kita. Karena gue gabung di clan orang Malaysia, tentunya gue kalo ngomong pake bahasa inggris, dan ternyata ini yang bikin mereka gagal paham.

Gue saat itu lagi butuh pasukan dan minta ke clan, “anything, except barbarian and archer”.

Udah jelas maksud gue adalah minta pasukan apa aja selain barbarian dan archer. Eh, malah dikasih barbarian dan archer.

Saat itu gue maklum lah, mungkin mereka gak ngerti bahasa inggris dan baca kedua nama itu mikirnya gue minta itu. Gue maklumi.

Karana gak mau kejadian gagal paham itu terulang, gue pun minta troops yang simple banget dan nyebutin namanya langsung, “Giant please”. Eh, dikasih barbarian.

DURASI DAN HARGA UNTUK UPGRADE

Main Clash of Clans itu kita wajib meng-upgrade bangunan maupun senjata yang ada di desa biar lebih mudah saat nyerang maupun bertahan dari serangan desa lain. Untuk meng-upgrade semua itu dilakukan oleh builder (awal main sudah disediakan hanya 2 builder). Yang ngeselin adalah makin tinggi level gedung atau senjata, saat meng-upgrade biaya dan durasi makin mahal dan lama. Gue waktu itu yang masih level 33 aja upgrade Town Hall dari level 5 ke 6 durasinya 4 hari.

Yang jadi masalah adalah ketika meng-upgrade senjata. Durasinya lama, desa kita terancam dari serangan karena selama proses upgrade, senjata buat pertahanan gak akan berfungsi.

 MUSUH KAMPRET DI MULTIPLAYER

Cara untuk menaikkan trofi dan dapet loots adalah dengan menyerang player lain. Nyari musuh di Clash of Clans itu ternyata gampang-gampang susah. Kita musti pencet “next” mulu untuk dapet lawan yang menurut kita gampang dan lootsnya banyak juga.

Semacam nyari gebetan yang kaya raya dan doi gampang banget digodain. Sepik dikit, melting, tembak, jadian. Kira-kira begitu.


Nah, kampretnya adalah tiap pencet “next” itu gold yang kita punya bakal berkurang tergantung town hall. Misalnya town hall 6, tiap pencet “next” maka gold akan berkurang 250. Misalnya pencet “next” 50 kali ya tinggal kalikan aja berapa gold yang bakal berkurang.

Nah, kampret part.2-nya adalah, kadang ada musuh yang gak sesuai dengan level kita muncul alias player yang sudah level tinggi tapi trofinya rendah. Pemain tipe ini pasti sengaja turunin trofinya biar bisa merampok desa-desa lemah (kayak gue) karena nyari lawan itu patokannya jumlah trofi, bukan level.

KEPENCET --> DEPLOY TROOPS

Ini sering terjadi sama gue. Karena gak nemu-nemu lawan yang sesuai keinginan gue, kadang pas mau pencet “next” jari gue malah khilaf pencet di luar area “next” yang artinya kita turunin pasukan buat nyerang. Udah gitu, lawannya susah pula.

Daripada pasukan mati sia-sia, akhirnya klik “surrender” dan trofi berkurang.

GOBLIN
Goblin ini adalah salah satu dari pasukan yang bisa kita buat. Kenapa ngeselin? Karena goblin focus utama nyerangnya adalah loots dan biaya bikinnya murah dibandingkan troops yang lain. Goblin ini paling banyak dipake sama player tipe farming (gak peduli kalah dan trofi turun, yang penting dapet loots banyak). Kalo goblin nyerang gerombolan kayak anak STM tawuran, berdoa aja loots lo gak habis.

Gue juga kadang lakuin ini sih kalo bener-bener butuh loots banyak buat upgrade bangunan dan senjata. Karena kembali ke poin 3: semakin tinggi level, semakin mahal upgrade-nya.

LOOTS MELIMPAH + BUILDER SIBUK = SIAP DIRAMPOK

Builder itu pekerja yang membangun desa. Saat awal main kita disediakan 2 builder. Tapi, menurut gue 2 builder itu kurang banget kalo level lo udah tinggi karena upgrade bangunan-senjata itu prosesnya lama. Belum lagi misalnya loots lo melimpah dan buildernya sibuk. Bisa-bisa desa lo dirampok duluan sebelum sempet gunain lootsnya. Jadi, kudu pinter-pinter bikin pertahanan yang kuat.

Builder tambahan bisa dibeli menggunakan gems. Nah, dapetin gems ini gak kayak dapetin loots yang bisa nyuri dari desa lain. Gems didapet dari nyelesaikan misi, atau nebang pohon, batu, mushroom di sekitar desa lo, itu pun dapetnya dikit banget. sekitar 1-5 doang, sedangkan untuk dapetin builder ke-3 kudu punya 500 gems. Builder ke-4 kudu 1000 gems. (gue lagi berusaha dapet builder ke-4).

Cara biar cepet dapet gems? Ya beli pake duit asli.

TROFI BERKURANG

Gue sebenernya bukan trofi hunter. Main game ini Cuma buat seneng-seneng aja. Tapi, semua itu berubah ketika gue liat ada achievement kalo mencapai 1250 trofi, bakalan dapet 450 gems. Karena gue lagi ngejar buat dapetin builder ke-4, gue jadi hobi buat naikin trofi.

Semuanya berlangsung secara lancer sampai gue mencapai 1238 trofi. 12 Trofi lagi dan gue bakal dapet gems tambahan. Tapi sepertinya nafsu gue membuat meremehkan lawan. Serangan gue gagal dan trofi berkurang banyak.

Iya, kira-kira gue kudu nyerang 3 kali untuk dapet 30 trofi dan karena kalah sekali langsung berkurang 28. Sakitnya itu… di sini. *tunjuk hati*

CLAN WAR

Clan war dilaksanakan dalam 2 hari. Hari pertama persiapan (nyusun base pertahanan yang kuat) dan hari kedua adalah perang. Saat perang kita diberi kesempatan untuk nyerang 2 kali. Yang ngeselin adalah ada anggota clan yang gak nyerang (mungkin dia sibuk di dunia nyata) dan ini bisa bikin clan kalah di clan war. Orang kayak gini ngeselin karena kalo kalah di clan war, loots yang didapat bakalan sedikit banget.

Clan war juga kadang ngeselin berlangsung di waktu yang gak tepat. Clan gue waktu itu perang pas banget jam 8.30 pagi alias pas gue UAS. Ada temen gue, Reza, yang ikutan clan Malaysia itu ngehubungin gue,

“YOG, WAR!! UAS DI SKIP AJA!!”
“PALAMU!!”

Pernah juga war jam 2 dini hari. Gantian dia yang gue hubungi,
“ZA, WAR!! TIDUR DI SKIP AJA!!”
Dia gak balas, udah tidur duluan.

Kenapa kudu nyerang duluan? Karena clanmate pasti nyerang base yang lemah duluan alias siapa cepat, dia dapat. Kalo lo gak buruan nyerang, pasti dapet lawan yang kuat. Iya, kalo menang. Kalo kalah? Rugi pasukan.

WALL MAHAL.

Wall yang gue maksud disini adalah dinding pertahanan, bukan es krim.

Oke, itu walls.
Untuk melindungi bangunan dan senjata kita, maka sebaiknya dikelilingi oleh walls. Nah, yang ngeselin adalah untuk bikin wall itu pake harga satuan. Upgradenya pun juga harga satuan.

Base gue masih pake walls level 4 dan beberapa sudah level 5. Upgrade walls dari level 4 ke 5 itu butuh gold 30.000/biji. Bayangin gue musti upgrade 100 walls.

Habis 3.000.000 gold cuma untuk dinding. Dan masih level 5.

Dindingnya ada sampe level 11 kalo gak salah dan biayanya gak usah ditanya. Bukan mahal lagi, tapi MUAHAAAAAL!

Tapi, diantara ke-10 hal di atas, hal paling ngeselin adalah…

Yap, pas buka game ternyata desa kita lagi diserang dan menunggu sampai penyerangan selesai dengan harap-harap cemas desa kita gak kalah. Sakitnya itu, di sini… *tunjuk hati* *lagi*

Jadi, menurut gue main clash of clans ini selain game strategi, tapi game yang bikin bener-bener buat mikir juga. Mikir mana yang harus jadi prioritas buat di upgrade, mikir biaya produksi pasukan berbanding lurus dengan pemasukan loots dari nyerang desa atau enggak, mikir jangka waktu builder kerja biar builder gak nganggur karena sesungguhnya, builder yang menganggur adalah kerugian besar.

So, ayok ikutan main. Siapa tau bisa bikin clan bareng dan hilangin kejenuhan saat liburan.

CIAO!

Nb: postingan ini dibuat oleh newbie di clash of clans. Saat postingan ini diterbitkan, gue masih level 40 dan town hall level 6. Mungkin kalo level dan town hall gue udah tinggi, makin banyak hal ngeselin lainnya.

Baca juga;  Hal Ngeselin Saat Main Clash Of Clans Part 2

*Sumber : Siluman Capung

  2 comments:

  1. lucu banget....upgrade wall 30k/biji hrs up 100 wall? :v mati wes

    ReplyDelete

Followers

10 Top Post

Total Pengunjung

Featured Post

Hal Ngeselin Saat Main Clash Of Clans

Sebagai mahasiswa semester 4 gue mulai mengalami kejenuhan di dunia perkuliahan. Gue ngerasa tiap hari kerjaan gue Cuma ketemu tugas, tu...

Mohon ikuti saya

Powered by Blogger.